Skip to main content

DNA Memecahkan Misteri Bagaimana Mumi Terkait Satu Sama Lain

DNA memecahkan misteri bagaimana mumi-mumi terkait satu sama lain dimana sepasang mumi Mesir kuno yang dikenal lebih dari satu abad sebagai dua saudara sebenarnya adalah saudara tirinya. Kedua pria berpangkat tinggi tersebut memiliki seorang ibu, namun ayah yang berbeda.

Para arkeolog mengatakan sebuah jawaban tentang keluarga yang teredam dan terungkap berkat keberhasilan dua jenis DNA dari gigi mumi. Laporaan di Journal of Archaeological Science menyoroti pentingnya garis keturunan ibu dalam menganalisis orang-orang Mesis kuno.

Laporan Penelitian DNA Memecahkan Misteri Bagaimana Mumi Terkait Satu Sama Lain

Pertanyaan telah berputar-putar tentang latar belakang biologis dua mumi pria sejak ditemukan bersama di sebuah makam di dekat desa Rifeh pada tahun 1907. Makam berasal dari Dinasti ke-12 Mesir kuno antara tahun 1985 SM hingga 1773 SM. Prasasti peti mati menyebutkan seorang wanita, Khnum-Aa, sebagai ibu kedua pria tersebut.

Kedua mumi digambarkan sebagai putra gubernur lokal yang tidak disebutkan namanya. Tetap tidak jelas apakah prasasti tersebut merujuk pada orang yang sama, namun penemunya memutuskan mumi itu adalah saudara kandung, karena keduanya dikuburkan satu sama lain dan memiliki ibu yang sama.

Seiring waktu, perbedaan ditemukan pada bentuk tengkorak dan ciri kerangka lainnya yang menimbulkan kecurigaan bahwa keduanya sama sekali tidak berhubungan secara biologis. Beberapa peneliti berpendapat prasasti tersebut menunjukkan kedua pria tersebut bukan dari ibu yang sama.

Kebingungan semakin bertambah ketika sebuah makalah tahun 2014 melaporkan perbedaan DNA mitokondria bahwa keduanya tidak mempunyai hubungan biologis dengan Khnum-Aa. DNA mitokondria diwarisi dari garis ibu. Tapi material DNA dari sampel jantung dan usus menggunakan metode yang rentan kontaminasi DNA modern dan bakteri.

Konstantina Drosou, bioteknolog University of Manchester dan rekan dalam penelitian terbaru baru mengisolasi dan mengumpulkan potongan DNA mitokondria dan Y-kromosom dari gigi menggunakan metode terbaru. Kromosom Y menentukan jenis kelamin laki-laki dan diwariskan dari ayah ke anak laki-laki.

Pendekatan Kromosom Y dapat meminimalkan potensi kontaminasi dari sumber lainnya dan bukti DNA baru memverivikasi teks hieroglif di peti mati tersebut menjadi akurat, setidaknya mumi pria memiliki ibu yang sama. Prasasti peti mati merujuk pada ayah yang berbeda sehingga tidak disebutkan namanya.

Bukti genetis dua saudara laki-laki di makam yang sama dan ditempatkan di peti mati yang hanya menyebutkan ibu juga menverifikasi Mesir kuno yang mendahulukan garis ibu dalam daftar resmi raja-raja awal Mesir untuk individu non-royal sebagai sebuah marga.

Jurnal : Konstantina Drosou et al. Journal of Archaeological Science, The kinship of two 12th Dynasty mummies revealed by ancient DNA sequencing, 28 December 2017, DOI:10.1016/j.jasrep.2017.12.025

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Bakteri Usus Bacteroides fragilis Link Autisme

Laporan Penelitian - Autisme mungkin link materi kimia yang diproduksi mikroba usus. Tikus yang cemas dan kurang sosial berawal dari campuran senyawa tertentu di dalam usus dan bakteri adalah biangnya. Temuan mendukung hipotesis microbiome usus penyebab perilaku abnormal pada manusia.