Skip to main content

Teknik CRISPR-Cas9 Menciptakan Babi Rendah Lemak

Para ilmuwan China memasukkan gen tikus ke dalam babi untuk menciptakan 12 anak babi rendah lemak. Tim peneliti di Chinese Academy of Sciences menggunakan teknik CRISPR-Cas9 untuk mengedit gen pengatur suhu tubuh dengan membakar lemak untuk menciptakan daging babi rendah lemak.

Laporan Penelitian Teknik CRISPR-Cas9 Menciptakan Babi Rendah Lemak

Daging babi adalah menu paling favorit di dunia dan industri pangan ini memiliki nilai ekonomi triliunan dolar per tahun. Para ilmuwan di Beijing melaporkan telah berhasil menginput gen tikus menggunakan teknik CRISPR-Cas9 untuk menciptakan selusin anak babi tahan dingin dan rendah lemak.

Babi secara alami tidak memiliki gen UPC1 untuk membantu mengatur suhu tubuh. Jianguo Zhao, biolog Chinese Academy of Sciences, dan tim mengambil versi UPC1 dari tikus dan memasukkannya ke dalam embrio babi yang kemudian diimplan ke 13 babi betina. Tiga dari mereka melahirkan 12 bayi.

"Selama ini menjadi masalah besar bagi industri babi. Sekarang babi bisa menjaga suhu tubuh sendiri jauh lebih baik, yang berarti mereka bisa bertahan lebih baik dalam cuaca dingin," kata Zhao.

Saat ini peternak harus mengeluarkan banyak uang untuk alat pemanasan ruangan dan pakan tambahan untuk membantu babi tetap hangat dalam cuaca dingin. Aplikasi ini suatu hari nanti membantu peternak menghemat jutaan dolar biaya produksi daging babi.

Zhao mengatakan babi rekayasa dapat mengendalikan suhu tubuh lebih efisien sehingga biaya produksi lebih murah. Masih belum diketahui perbedaan babi rendah lemak dengan rekan-rekan mereka yang masih alami, tetapi daging akan lebih ramping karena semakin sedikit lemak yang terkandung.

"Jenis babi yang kami gunakan dalam penelitian ini terkenal dengan kualitas dagingnya, kami berasumsi modifikasi genetik tidak akan mempengaruhi rasa daging," kata Zhao.

Manusia di planet bumi diproyeksi mencapai 10 miliar pada tahun 2050 dan teknologi harus menemukan cara dengan menggunakan rekayasa genetik modern untuk membantu manusia meningkatkan pasokan makanan untuk mengisi jumlah perut yang terus bertambah.

Jurnal : Qiantao Zheng et al. Reconstitution of UCP1 using CRISPR/Cas9 in the white adipose tissue of pigs decreases fat deposition and improves thermogenic capacity, Proceedings of the National Academy of Sciences, October 23, 2017, DOI:10.1073/pnas.1707853114

Comments

Populer

Deskripsi Spesies Ketiga Orangutan Pongo tapanuliensis

Para antropolog melaporkan spesies orangutan ketiga. Pongo tapanuliensis tidak lebih dari 800 individu sebagai populasi yang terancam punah dalam silsilah kera merah tertua yang masih hidup. Orangutan yang tinggal di kaki bukit berhutan di pulau Sumatra ini mewakili spesies yang sebelumnya tidak dikenal.


Para ilmuwan telah lama mengenal enam spesies kera besar selain genus Homo yaitu orangutan sumatera, orangutan Borneo, gorila timur, gorila barat, simpanse, dan bonobo. Namun, pada tanggal 2 November telah menambah satu lagi menjadi tujuh.

Michael Kr├╝tzen, antropolog evolusi dari University of Zurich, dan rekan melaporkan ke Current Biology dimana bukti genetik dan kerangka menempatkan P. tapanuliensis pada lintasan evolusioner terpisah dari orangutan lain di Sumatera (Pongo abelii) dan orangutan Borneo (Pongo pygmaeus).

"Ini bukan kejadian sehari-hari dimana kita menemukan spesies kera besar baru, jadi memang temuan ini sangat seru," kata Krutzen.

Pongo tapanuliensis adalah …

Babi Berkutil Bawean (Sus blouchi) Paling Langka di Dunia

Penelitian ~ Babi Berkutil Bawean (Sus blouchi) mungkin babi paling langka di dunia. Tiga set kutil besar di kedua sisi kepala, kumis emas kekuningan dan mohawk hanya sekitar 230 ekor.

Shringasaurus indicus, Reptil Bertanduk Gondwana di Awal Trias

Pasca kepunahan massal terbesar dalam sejarah geologi bumi di akhir permian dimana evolusi selama periode Trias seperti seorang remaja yang baru saja meninggalkan rumah untuk pertama kali untuk melakukan eksperimental liar dan kombinasi aneh tidak pernah diulang sebagaimana Shringasaurus indicus di India.

Para peneliti di Indian Statistical Institute di Kolkata menemukan spesimen reptil bertanduk dating 245 juta tahun di awal Middle Triassic dari cekungan Satpura Gondwana di Madhya Pradesh. Genus baru dan diberi nama S. indicus tercakup dalam Allokotosauria yang muncul di Trias Awal atau Tengah dan punah mendekati Trias akhir sekitar 200 juta tahun lalu.


Tidak seperti reptil Trias lainnya seperti archosauromorphs yang mencakup buaya, dinosaurus dan keturunan mereka, burung dan nenek moyang mereka. S. indicus panjang 3-4 meter, tinggi panggul 1,25-1,50 meter, dan memiliki leher relatif panjang dan kepala kecil.

Tulang rusuk lebih besar, gigi daun dengan tangkai kecil menunjuk bahwa rep…

Gelombang Otak Konfirmasi Peran Improvisasi Jazz Dalam Kreativitas

Improvisasi musik jazz dinilai tinggi pada kreativitas dimana musisi yang dilatih untuk berimprovisasi merespons lebih cepat akord yang tidak biasa dan menunjukkan kreativitas yang lebih kuat dibanding musisi yang lain. Para peneliti melaporkan otak musisi jazz dengan cepat membuat kejutan improvisasi.

Improvisasi memberi dorongan bagi seniman jazz untuk tidak tampil di kalangan musisi yang cenderung mengikuti nilai. Emily Przysinda dan tim di Wesleyan University di Middletown mengukur kemampuan kreatif 12 musisi jazz, 12 musisi klasik dan 12 nonmusisi.


Para peneliti pertama-tama mengajukan tantangan kreativitas kepada mereka seperti mencantumkan setiap kemungkinan penggunaan klip notasi. Sukarelawan kemudian mendengarkan tiga jenis progresi akord yang berbeda dimana tim peneliti mencatat gelombang otak menggunakan electroencephalogram.

Musisi jazz lebih dari sekedar musisi biasa, lebih menyukai riff yang tak terduga yang dikonversi oleh gelombang otak. Selain itu respons saraf improv…

Lapisan Es Dangkal di Mars Bisa Membantu Astronot Masa Depan

Para ilmuwan melaporkan lapisan es tipis dangkal di Mars hanya sedalam 1-2 meter dari permukaan tanah yang bisa membantu para astronot masa depan membangun pemukiman. Es tipis yang terpapar di lereng curam juga dapat membantu mengungkapkan sejarah iklim Planet Merah.

Lapisan es tipis adalah sebuah kabar baik bagi para penjelajah Planet Merah masa depan yang berharap untuk menggunakan air tersebut untuk diminum atau untuk menciptakan oksigen untuk bernafas atau untuk membuat hidrogen sebagai bahan bakar pesawat ruang angkasa.


"Apa yang baru dan menarik di sini adalah lapisan es hanya terpendam dangkal," kata Colin Dundas, planetolog di U.S. Geological Survey di Flagstaff, Arizona.

Dundas dan rekan menggunakan satelit Mars Reconnaissance Orbiter untuk mengamati delapan wilayah di mana lereng curam disebut scarps mengungkapkan es. Pada tahun 2008, lander Phoenix Mars mengungkap es di dekat kutub utara, tapi laporan baru lebih dekat ke khatulistiwa pada sekitar 55 lintang utara …