Skip to main content

Antartika Verifikasi Teori Asteroid Penyebab Dinosaurus Tiba-Tiba Punah

Penelitian ~ Lebih dari 6.000 fosil di Semenanjung Antartika menyanggah teori yang menyatakan Kutub Selatan menyelamatkan regim dinosaurus dari bencana yang menyapu bersih fauna besar.

Para ilmuwan telah lama berteori bahwa benua beku Antartika menyediakan perlindungan bagi kehidupan Bumi sementara kawan dinosaurus lain tersapu bersih di seluruh dunia sebagaimana organisme lain dari peristiwa bencana di sekitar Khatulistiwa.

Analisis fragmen-fragmen fosil tentang apa pun yang dilakukan selama 6 tahun membantah teori bahwa daerah kutub tempat steril, sebaliknya laporan baru menegaskan bahwa kutub selatan juga mengalami serangan yang sama tiba-tiba dan brutal.

Laporan baru juga mendukung teori yang menyatakan bahwa dinosaurus bertemu ajal kepunahaanya di tangan tiba-tiba selama episode singkat bencana seperti dampak asteroid dan bukan dalam pergeseran lebih bertahap karena vulkanisme atau perubahan iklim.


"Batu-batuan Antartika mengarsip kumpulan luar biasa cacatan fosil yang menghasilkan informasi baru dan mengejutkan tentang evolusi kehidupan 66 juta tahun lalu," kata Jane Francis, geolog British Antarctic Survey (BAS).

"Bahkan hewan yang hidup di ujung Bumi dekat dengan Kutub Selatan tidak aman dari efek kerusakan kepunahan massal yang memukul akhir Periode Cretaceous," kata Francis.

Dating fosil laut Pulau Seymour di Semenanjung Antartika mulai 69 juta hingga 65 juta tahun. Sampel terdiri salah satu catatan fosil terkaya dari jenisnya dari seluruh planet termasuk berbagai organisme laut dari siput kecil sampai reptil raksasa seperti Mosasaurus.

Sekitar 66 juta tahun lalu keragaman spesies penghuni Antartika mengalami penurunan 65-70 persen hanya ketika dinosaurus dan banyak kelompok lainnya secara bersamaan menghilang dari muka planet. Semenanjug Meksiko yang menyala meracuni atmosfer dengan merata.

Catatan fosil dinosaurus itu sendiri bisa sulit, tapi tim berpendapat fosil laut memberi gambaran lebih menyeluruh dalam kuantitas dan keanekaragaman hayati yang memperkuat signifikansi temuan sebagai bukti peristiwa kepunahan besar Cretaceous- Paleogen (K-pg).

"Sebagian besar fosil terbentuk di lingkungan laut di mana sedimen mudah menumpuk cepat dan mengubur tulang atau badan makhluk dengan cangkang keras," kata James Witts, enviromentalis University of Leeds.

"Untuk dinosaurus atau hewan darat lainnya menjadi fosil, rangkaian acara yang menguntungkan diperlukan seperti tulang jatuh ke dalam genangan air dan termakam cepat untuk mencegah dekomposisi daripada dicuci air laut dan sungai," kata Witts.

Sebelum temuan Antartika, salah satu teori umum menyatakan bahwa kutub mungkin surga karena cukup jauh dari penyebab kepunahan dinosaurus sehingga tidak secara dramatis terpengaruh ketika sebuah asteroid besar mencolok Teluk Meksiko di mana kawah raksasa atau vulkanisme ekstrim di India.

Temuan baru juga menyanggah bahwa spesies daerah kutub mungkin punya ketahanan lebih dalam pergolakan iklim berikut peristiwa awal karena kehidupan di sana menuntut adaptasi kondisi ekstrim termasuk kegelapan selama setengah tahun dan pasokan makanan tidak teratur.

"Kami mendukung hipotesis bahwa peristiwa mendadak seperti dampak Chicxulub bolide dan terkait kerusakan lingkungan merupakan penyebab paling mungkin kepunahan massal K-Pg," kata Witts.

Jurnal : James D. Witts et al. Macrofossil evidence for a rapid and severe Cretaceous–Paleogene mass extinction in Antarctica, Nature Communications, 26 May 2016, DOI:10.1038/ncomms11738

Comments

Populer

DNA Memecahkan Misteri Bagaimana Mumi Terkait Satu Sama Lain

DNA memecahkan misteri bagaimana mumi-mumi terkait satu sama lain dimana sepasang mumi Mesir kuno yang dikenal lebih dari satu abad sebagai dua saudara sebenarnya adalah saudara tirinya. Kedua pria berpangkat tinggi tersebut memiliki seorang ibu, namun ayah yang berbeda.

Para arkeolog mengatakan sebuah jawaban tentang keluarga yang teredam dan terungkap berkat keberhasilan dua jenis DNA dari gigi mumi. Laporaan di Journal of Archaeological Science menyoroti pentingnya garis keturunan ibu dalam menganalisis orang-orang Mesis kuno.


Pertanyaan telah berputar-putar tentang latar belakang biologis dua mumi pria sejak ditemukan bersama di sebuah makam di dekat desa Rifeh pada tahun 1907. Makam berasal dari Dinasti ke-12 Mesir kuno antara tahun 1985 SM hingga 1773 SM. Prasasti peti mati menyebutkan seorang wanita, Khnum-Aa, sebagai ibu kedua pria tersebut.

Kedua mumi digambarkan sebagai putra gubernur lokal yang tidak disebutkan namanya. Tetap tidak jelas apakah prasasti tersebut merujuk pad…

Kecepatan Perjalanan Cahaya Tidak Selamanya Konstan

LaporanPenelitian.com - Kecepatan cahaya tidak konstan selamanya, struktur pulsa dapat memperlambat foton bahkan dalam ruang hampa.

Moratorium Laut Internasional Untungkan Nelayan Pesisir

www.LaporanPenelitian.com - Larangan penangkapan ikan di laut lepas dapat meningkatkan hasil tangkapan global menjadi lebih adil.

Nenek Moyang Salamander Meregenerasi Anggota Badan

Penelitian ~ Nenek moyang salamander meregenerasi tungkai, fosil amfibi kuno menunjukkan tanda tangan mekanisme penggantian embel-embel sejauh era Permian.

Fosil Gua Misliya di Israel adalah Manusia Modern Tertua di Luar Afrika

Sebuah rahang mendorong keberangkatan manusia dari Afrika kembali pada waktunya dimana fosil ditemukan di gua Israel setidaknya berdating 177.000 tahun. Sebuah tulang di Israel saat manusia modern meninggalkan Afrika memberi pesan eksodus kuno dimulai lebih awal dari apa yang diteorikan selama ini.

Gua Misliya di Gunung Carmel di Israel menghasilkan rahang parsial Homo sapiens dengan perkiraan dating pada 177.000 hingga 194.000 tahun yang menunjukkan manusia modern bisa saja meninggalkan Afrika dan mencapai Timur Tengah sekitar 60.000 tahun lebih awal dari perkirakan sebelumnya.


Sampai sekarang fosil H. sapiens tertua yang diketahui di luar Afrika ditemukan di Gua Skhul dan Qafzeh di Israel berdating pada 90.000 dan 120.000 tahun, tetapi temuan baru mengisaratkan manusia meninggalkan Afrika sekitar 300.000 tahun lalu dan mencapai Timur Tengah lebih dari 200.000 tahun lalu

"Rahang Misliya memberikan bukti paling jelas nenek moyang kita pertama kali pindah dari Afrika jauh lebih aw…