Skip to main content

Homo neanderthalensis Mewariskan Gen Alergi

Penelitian ~ Hubungan Homo sapiens dan Homo neanderthalensis mengakar alergi modern. Kesalahan program genetik menunjuk ke muka para leluhur.

Jika gatal di musim hujan atau alergi makanan, Anda bisa menyalahkan Neanderthal atau Denisovan. Tiga gen diwariskan sepupu Neanderthal memprogram sistem kekebalan tubuh manusia modern terlalu sensitif.

Perkawinan antarspesies menyumbang sebagian kecil genom dengan beberapa sistem kekebalan tubuh hiper waspada. Perlindungan ekstra menuntut biaya atas reaksi berlebihan terhadap serbuk sari atau makanan yang tak merugikan.

Pertemuan sensual antara manusia modern kuno dan sepupu berbadan kekar Neanderthal meninggalkan orang-orang modern lebih rentan terhadap bersin, gatal-gatal dan alergi lainnya.

Warisan penasaran berasal dari 3 gen yang menyeberang ke manusia modern setelah nenek moyang mereka berhubungan seks dengan Neanderthal atau kerabat dekat misterius Denisovans di Siberia lebih dari 40.000 tahun lalu.

Kopling prasejarah memberi semua manusia non-Afrika saat ini 1 hingga 6 persen DNA Neanderthal. Nenek moyang meninggalkan benua itu menyeberang jalan dengan Neanderthal atau Denisovans tidak pada sekitar waktu yang sama.

Tiga helai gen adalah anugerah sebagai sebuah keuntungan evolusioner yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh karena gen terlibat dalam baris pertama pertahanan terhadap patogen seperti bakteri dan jamur.

Tetapi 3 gen gratis pada akhirnya harus menanggung harga tambahan dalam bentuk sistem kekebalan tubuh yang terlalu sensitif. Pembawa gen lebih mungkin memiliki asma, demam dan alergi lainnya.

Gen diperkirakan telah menyebar melalui manusia modern saat kelompok-kelompok kecil perintis yang meninggalkan Afrika bertemu dan berhubungan seks dengan Neanderthal yang sudah lama tinggal di Eurasia.

Berbeda dengan pendatang baru, Neanderthal telah menghabiskan 200.000 tahun beradaptasi dengan kehidupan di wilayah itu dan sistem kekebalan tubuh mereka disetel untuk menghadapi infeksi baru.

Para ilmuwan pekan ini melaporkan sekuen genom manusia modern untuk bukti gen Neanderthal atau Denisovan dan kemudian melihat bagaimana muncul umum pada orang-orang dari seluruh dunia.

"Sekelompok kecil manusia modern meninggalkan Afrika tidak akan membawa variasi genetik banyak," kata Janet Kelso, genetikawan Max Planck Institute for evolutionary Anthropology in Leipzig.

"Anda dapat beradaptasi melalui mutasi, tetapi jika Anda kawin silang dengan penduduk lokal yang sudah ada, Anda bisa mendapatkan beberapa adaptasi ini secara gratis," kata Kelso.

Dua di antara 3 gen sistem kekebalan tubuh yang menonjol erat dengan DNA Neanderthal yang paling umum ditemukan pada semua non-Afrika dan lainnya hanya muncul di Asia.

Manusia modern mewarisi gen Neanderthal dan Denisovan dalam 3 gelombang tergantung di mana dan kapan masing-masing kelompok bertemu. Gen terbukti sangat menguntungkan bahwa molekul tetap tersimpan dalam genom hari ini.

"Kawin silang dengan manusia kuno memang memiliki implikasi fungsional. Konsekuensi paling jelas membentuk adaptasi lingkungan kita, meningkatkan kekuatan melawan patogen dan metabolisme makanan baru," kata Kelso.

"Kerugian gen Neanderthal mungkin tidak begitu buruk. Mereka meningkatkan kerentanan juga, tapi saya tidak akan terlalu sejauh mengatakan Neanderthal memberi kita alergi," kata Kelso.
Introgression of Neandertal- and Denisovan-like Haplotypes Contributes to Adaptive Variation in Human Toll-like Receptors

Michael Dannemann, Aida M. Andrés, Janet Kelso

American Journal of Human Genetics, 7 January 2016, DOI:10.1016/j.ajhg.2015.11.015
Gambar: Nikola Solic/Reuters

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Kecepatan Perjalanan Cahaya Tidak Selamanya Konstan

LaporanPenelitian.com - Kecepatan cahaya tidak konstan selamanya, struktur pulsa dapat memperlambat foton bahkan dalam ruang hampa.