Skip to main content

Rahasia Cinta dan Keluarga Kutilang Zebra (Taeniopygia guttata)

Penelitian ~ Cinta sejati membuat orang tua burung kutilang lebih baik. Burung Kutilang Zebra (Taeniopygia guttata) menyampaikan rahasia bagaimana kasih dan keluarga.

Uraian panjang melelahkan sastrawan tentang apa arti cinta dan seleksi seksual dalam evolusi cinta para biolog di sisi lain berujung pada peningkatan kelangsungan hidup anak muda dan merek keluarga sukses.

Para ilmuwan menyingkirkan teori kompatibilitas genetik dan lebih memasang teori kompatibilitas perilaku ke atas panggung sebagai faktor paling mungkin di balik pilihan pasangan.

Meskipun meninggalkan pertanyaan cinta ke samping, setidaknya jelas bahwa perempuan yang memilih laki-laki berdasarkan seberapa baik mitra bekerja sama selama menjadi orangtua.

Cinta sejati penting sebagai landasan pernikahan bahwa manusia memilih orang yang tepat di tempat pertama, meskipun daya tarik adalah relatif, tidak mutlak dan hanya konsep.

Anda memilih pasangan pada indikator kualitas dengan asumsi semua individu setuju berpasangan dengan curahan perhatian yang dibayar untuk alasan preferensi individu.

Tapi pipit zebra perempuan jatuh cinta dengan alasan misterius yang hanya diketahui setiap burung wanita. Kadang-kadang memilih paruh merah terang, kadang-kadang kicauan yang mendebarkan, kadang-kadang tidak.

"Bagi saya, cinta adalah daya tarik aneh terhadap individu tertentu yang belum tentu dimiliki oleh individu lain," kata Malika Ihle, ekolog Max Planck Institute for Ornithology di Jerman.

Para ilmuwan bertanya-tanya cinta dan keluarga berencana apa yang akan terjadi jika burung pipit dijodohkan sewenang-wenang dan bukannya diberikan kebebasan memilih pujaan.

Pertama, mereka mengorganisir acara speed-dating 160 kutilang dalam kandang yang memungkinkan membentuk pasangan bebas. Kedua, setengah pasangan perempuan dengan laki-laki dijodohkan.

Burung yang bebas memilih pasangan memiliki 37 persen lebih banyak keturunan daripada mereka yang dipasangkan. Perempuan bersugguh-sungguh mengasuh anak dan suami lebih rajin berkunjung ke sarang.

Burung yang dijodohkan lebih banyak telur bungkuk dan lebih banyak anak mati setelah menetas. Suasana keluarga lebih menipu. Suami juga jarang berkunjung ke sarang, mungkin sibuk mencari jodoh baru.

Burung Kutilang Zebra berpasangan untuk hidup sebagai orangtua yang berbagi tugas dan jika diizinkan untuk memilih pasangan mereka sendiri kelak menjadi orang tua lebih rajin.

"Tampaknya bahwa pasangan yang bebas memiliki lebih mencintai pernikahan, menginvestasikan lebih ke dalam reproduksi, lebih berkomitmen, lebih setia dan lebih termotivasi untuk meningkatkan keluarga," kata Malika Ihle.

Keberhasilan reproduksi lebih rendah di antara pasangan paksa mungkin kendala psikologis yang mencegah mereka menjadi orangtua dengan kemampuan terbaik mengelola keluarga.

Ikatan pasangan melibatkan perilaku sangat rumit. Pasangan berfungsi dengan baik tidak hanya kesediaan bekerja keras untuk memelihara keturunan bersama-sama, tetapi juga dapat saling melengkapi.

Fitness Benefits of Mate Choice for Compatibility in a Socially Monogamous Species

Malika Ihle, Bart Kempenaers, Wolfgang Forstmeier

PLoS Biology, September 14, 2015, DOI:10.1371/journal.pbio.1002248

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Bakteri Usus Bacteroides fragilis Link Autisme

Laporan Penelitian - Autisme mungkin link materi kimia yang diproduksi mikroba usus. Tikus yang cemas dan kurang sosial berawal dari campuran senyawa tertentu di dalam usus dan bakteri adalah biangnya. Temuan mendukung hipotesis microbiome usus penyebab perilaku abnormal pada manusia.