Skip to main content

Bangun dari Hibernasi, NASA New Horizons Menuju Pluto

www.LaporanPenelitian.com - Wahana NASA New Horizons terjaga dan berdaya menuju Planet Pluto, probe terbangun dari hibernasi pada Sabtu siang 6 Desember 2014.

Satu setengah jam kemudian, ia mengirim sinyal radio ke Bumi untuk konfirmasi reorientasi. Pesawat ruang angkasa saat ini sudah berada sejauh 2,9 miliar mil dari Bumi.

Sinyal bepergian dengan kecepatan cahaya, tapi butuh 4 jam 26 menit diterima NASA Deep Space Network di Canberra. Operator di Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory (APL) menegaskan modus aktif pukul 18:53 PST.

"Secara teknis, ini adalah rutin, karena prosedur yang kita lakukan berkali-kali sebelumnya," kata Glen Fountain, manajer proyek New Horizons di APL.

"Secara simbolis, ini adalah masalah besar, karena dimulainya operasi pre-encounter operations kami," kata Fountain.

New Horizons menghabiskan 9 tahun perjalanan hampir 3 miliar mil ruang. Selama 1873 hari atau 2/3 waktu dalam keadaan setengah tidur untuk menghemat listrik dan minimalisasi sumber daya monitor.

Beberapa instrumen terus mengumpulkan data angin dan debu partikel Surya di kekosongan antar planet. NASA membangunkan setidaknya 2 kali setahun untuk cek instrumen dan tes manuver. Panel komputer juga kirim pesan mingguan.

Pluto bagian Tata Surya. Pertama kali terlihat tahun 1930 dan tahun 1990-an para astronom mulai menyadari tidak sendirian dalam orbit jauh bagian dari sistem kompleks lebih dari 1.000 bola Sabuk Kuiper.

Setelah ini probe tidak akan tidur. Observasi Pluto dimulai 15 Januari 2015 pada jarak 260 juta kilometer (160 juta mil). Probe melakukan pendekatan orbit elips bulan Juli sedalam 7.700 kilometer sebelum misi berakhir.

New Horizons harus mengumpulkan data topografi Pluto dan membuka teka-teki lama para astronom tentang bulan terbesarnya Charon yang memiliki permukaan redup dan sulit dilihat telekop Bumi.

Onboard terdiri 7 instrumen termasuk spektrometer inframerah dan ultraviolet, lensa multicolor, lensa teleskopik resolusi tinggi dan detektor debu angkasa. Semua digerakkan listrik 100 watt dari generator radioisotop termoelektrik.

Pluto minimal berdiameter 2.300 kilometer atau lebih kecil dari Lunar dan memiliki massa sekitar 1/500 kali Bumi. Pluto dan 5 satelitnya mengitari Matahari setiap 247,7 tahun.

Pada tahun 2006 International Astronomical Union (IAU) menarik status Pluto sebagai planet karena ukuran terkecil dan reklasifikasi sebagai planet kerdil sehingga hanya menyisakan 8 planet resmi di Tata Surya.

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Kecepatan Perjalanan Cahaya Tidak Selamanya Konstan

LaporanPenelitian.com - Kecepatan cahaya tidak konstan selamanya, struktur pulsa dapat memperlambat foton bahkan dalam ruang hampa.