Skip to main content

Sintesa Inovatif Merevisi Timeline Evolusi Genus Homo

Laporan Penelitian - Timeline asal-usul manusia direvisi, sintesis inovatif menghubungkan perubahan lingkungan dengan adaptasi evolusi genus Homo. Banyak karakter unik manusia sudah lama diduga berasal dari leluhur antara 2,4 dan 1,8 juta tahun lalu di Afrika.

Otak besar, kaki panjang, kemampuan tools making dan semua periode pematangan panjang mengalamai evolusi bersama-sama di awal garis keturunan Homo ketika padang rumput meluas di Afrika dan iklim Bumi lebih dingin dan kering.

Tapi iklim baru dan bukti fosil menunjukkan sifat-sifat itu tidak muncul sebagai satu paket. Sebaliknya, beberapa unsur utama pernah terpikir untuk mendefinisikan Homo berkembang dalam leluhur Australopithecus antara 3 dan 4 juta tahun lalu, sementara yang lain muncul secara signifikan kemudian.

Richard Potts, antropolog National Museum of Natural History di Washington, dan rekan menggunakan pendekatan inovatif dengan menggabungkan data paleoklimatik, fosil dan pemahaman baru genus Homo, arkeologi dan biologi dari berbagai mamalia.

Sintesis data ini menyimpulkan kemampuan manusia awal untuk menyesuaikan diri dengan perubahan kondisi pada akhirnya memungkinkan spesies Homo bervariasi, bertahan dan mulai menyebar dari Afrika ke Eurasia 1,85 juta tahun lalu.

Potts mengembangkan kerangka kerja iklim baru untuk evolusi manusia Afrika Timur yang mendeskripsi sebagian besar era 2,5-1,5 tahun lalu sebagai waktu ketidakstabilan iklim serta pergeseran intensitas musim hujan dan kemarau tahunan.

Kerangka kerja yang didasarkan pada siklus astronomi Bumi ini memberi dasar untuk beberapa temuan kunci dan menunjukkan beberapa spesies hidup bersama Homo yang muncul tumpang tindih geografis di lingkungan yang sangat berubah.

"Kisah evolusi manusia yang muncul dari analisis kami menekankan pentingnya kemampuan beradaptasi terhadap perubahan lingkungan daripada adaptasi untuk setiap satu lingkungan, keberhasilan awal genus Homo," kata Potts.

Lima tengkorak berdating 1,8 juta tahun di situs Dmanisi, Republik Georgia, menunjukkan beberapa variasi dalam spesies Homo erectus di Afrika, tetapi berbeda dengan ciri-ciri spesies lain dari Homo awal yang hanya dikenal di sana.

Australopithecus sediba berdating 1,98 juta tahun di Malapa, Afrika Selatan, mencakup beberapa fitur yang dimiliki genus Homo seperti gigi dan tangan, tetapi juga sementara menampilkan sifat unik genus non-Homo di tengkorak dan kaki.

"Perbedaan tengkorak menunjukkan Homo awal membagi lingkungan, masing-masing menggunakan strategi berbeda untuk bertahan hidup," kata Susan Antón, antropolog New York University.

Meskipun semua spesies genus Homo tumpang tindih ukuran tubuh, otak dan gigi, mereka juga memiliki otak dan badan lebih besar dari leluhur mereka Australopithecus. Paket sifat-sifat berevolusi secara terpisah dan pada waktu yang berbeda daripada semua bersama-sama.

Secara keseluruhan spesies Homo awal lebih fleksibel dalam pilihan diet daripada spesies lain. Diet yang fleksibel, mungkin mengandung daging, dibantu alat batu dalam mencari makan memungkinkan mereka mengeksploitasi berbagai sumber daya.

Fleksibilitas ini meningkatkan kemampuan leluhur manusia berhasil beradaptasi dengan lingkungan yang tidak stabil dan keluar dari Afrika. Fleksibilitas terus menjadi ciri biologi yang akhirnya mendasari kemampuan menempati habitat beragam di seluruh dunia.
Susan C. Antón (Center for the Study of Human Origins, Department of Anthropology, New York University, Rufus D. Smith Hall, 25 Waverly Place, New York, NY 10003, USA) et al. Evolution of early Homo: An integrated biological perspective. Science, 4 July 2014: Vol. 345 no. 6192, DOI:10.1126/science.1236828
Gambar 1: Kenyan fossil casts - Chip Clark, Smithsonian Human Origins Program; Dmanisi Skull 5 - Guram Bumbiashvili, Georgian National Museum
Gambar 2 dan 3: Susan C. Antón et al., DOI:10.1126/science.1236828

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Kecepatan Perjalanan Cahaya Tidak Selamanya Konstan

LaporanPenelitian.com - Kecepatan cahaya tidak konstan selamanya, struktur pulsa dapat memperlambat foton bahkan dalam ruang hampa.