Skip to main content

Homo neanderthalensis dan Homo sapiens Sejajar

www.LaporanPenelitian.com - Intelektualitas Homo neanderthalensis sejajar dengan kita. Neanderthal mungkin sepintar manusia modern, para antropolog menghancurkan gagasan bahwa Neanderthal adalah mahkluk biadab, bodoh dan bebal.

Jangan tersinggung bahwa sepupu nenek moyang Anda adalah salah satu dari semua spesies hominin paling sukses, menempati sebagian besar relung Eropa dan Asia. Kematian terakhir mereka sekitar 40.000 tahun lalu, tak lama setelah Homo sapiens melintas dan meletakkan keunggulan spesies.

Neanderthal membangun kompleks metode berburu yang memerlukan upaya perencanaan kelompok, penggunaan bahasa lisan, penggunaan pigmen untuk body painting, penggunaan benda simbolis seperti cakar elang dan gigi hewan berlubang untuk liontin dan penguasaan canggih api.

"Kami tidak menemukan data yang mendukung inferioritas teknologi, sosial dan kognitif yang seharusnya dimiliki Neanderthal dibandingkan manusia moderen sezaman mereka," kata Wil Roebroeks, arkeolog Leiden University.

"Visi klub primitif biadab pada akhirnya menghilang ketika manusia modern superior memasuki dunia mereka telah usang untuk waktu yang lama," kata Roebroeks.

Neanderthal makmur di seluruh Eropa dan Asia 350.000 sampai 40.000 tahun lalu, tapi menghilang setelah manusia modern awal berjalan kaki dari Afrika ke Eropa. Banyak ilmuwan mendalilkan Neanderthal terlalu tolol dan ceroboh. Tidak kompeten bersaing dengan manusia modern yang invasif dan cerdas.

Tapi Sekuen Genom Lengkap Homo neanderthalensis melukis pemuliaan antara Neanderthals dan Homo sapiens. Keturunan laki-laki inter-breeding berkontribusi terhadap penurunan populasi Neanderthal. Sisa-sisa koloni Neanderthal akhirnya berasimilasi dalam proses yang berlangsung selama beberapa ribu tahun.

"Dalam arti tertentu, mereka tidak benar-benar punah karena beberapa gen Neanderthal hadir dalam genom kita," kata Paola Villa, kurator University of Colorado Museum of Natural History.

Neanderthal kuat, pendek dan tubuh gempal, bagian tengah wajah lebih besar dengan hidung besar. Di situs barat daya Prancis mereka menggiring bison ke lubang kematian. Di situs Channel Islands, sisa-sisa penjagalan mammoth dan badak berbulu.
Neandertal Demise: An Archaeological Analysis of the Modern Human Superiority Complex

Paola Villa1,2,3, Wil Roebroeks4
  1. University of Colorado Museum, Boulder, Colorado, United States of America
  2. Unité Mixte de Recherche 5199, De la Préhistoire à l’Actuel, Culture, Environnement et Anthropologie (PACEA), Université Bordeaux 1, Talence, France
  3. School of Geography and Environmental Studies, University of the Witwatersrand, Johannesburg, South Africa
  4. Faculty of Archaeology, Leiden University, Leiden, The Netherlands
PLoS ONE, April 30, 2014

Akses : DOI:10.1371/journal.pone.0096424

Gambar 1: Nikola Solic/Reuters
Gambar 2: Matt Celesky/FLICKR via Wikimedia Commons

Comments

Populer

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati. Meskipun penelitian ilmiah yang pernah dilakukan selalu dituduh bermuatan sentimen, temuan selalu konsisten bahwa orang-orang religius cenderung berbohong dan membesar-besarkan kegiatan amal.


Jangan khawatir karena ini bukan lelucon, tapi premis dimana agama membuat anak-anak yang polos menjadi serakah. Anak-anak ateis lebih murah hati dan kurang menghakimi dibanding anak beragama.

Anak-anak yang dibesarkan dari rumah tangga religius menghasilkan moral paling buruk dan suka menghakimi dibanding anak-anak yang dibesarkan dari keluarga non-religius.

Para ilmuwan dari 7 universitas mempelajari perkembangan moral 1.200 anak Islam, Kristen dan non-agama berumur 5 hingga 12 tahun di AS, Kanada, China, Yordania, Turki dan Afrika Selatan.

Komposisi anak adalah 24% Kristen, 43% Islam dan 27,6% non-agama. Jumlah Yahudi, Buddha, Hindu, agnostik …

Cacing Mata Sapi Thelazia gulosa Menginfeksi Mata Manusia

Seorang wanita berusia 26 tahun merasakan sesuatu di mata kiri selama berhari-hari, tapi ini bukan bulu mata yang menyebalkan atau serangga yang menyemprotkan racun ke wajahnya. Seminggu setelah iritasi pertama, penduduk Oregon tersebut menarik cacing transparan panjang 1 sentimeter dari matanya.

Sebuah kasus kambuhan manusia pertama yang pernah dilaporkan tentang parasit mata sapi, Thelazia gulosa. Selama 20 hari, dia dan dokter menyingkirkan 14 cacing dari mata yang terinfeksi. Tim dokter melaporkan ke di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. Setelah itu tidak ada lagi sintom iritasi mata.


"Ini peristiwa sangat langka dan menarik dari perspektif parasitologis. Mungkin tidak begitu menyenangkan jika Anda pasiennya," kata Richard Bradbury, parasitolog di U.S. Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

T. gulosa adalah nematoda di Amerika Utara, Eropa, Australia dan Asia Tengah. Mereka menginfeksi mata ternak yang besar dan menghabiskan tahap larva di …

Kecepatan Perjalanan Cahaya Tidak Selamanya Konstan

LaporanPenelitian.com - Kecepatan cahaya tidak konstan selamanya, struktur pulsa dapat memperlambat foton bahkan dalam ruang hampa.