Langsung ke konten utama

Kemarahan Penumpang Kelas Ekonomi Karena Melihat Kelas Eksekutif

Penelitian ~ Kabin kelas eksekutif bahan bakar kemarahan udara di antara penumpang kelas ekonomi bahwa kerusuhan di udara mungkin salah kabin kelas satu.

Jika tiba-tiba merasakan peningkatan tekanan darah setelah melihat penumpang kelas eksekutif dilayani champagne saat check-in sejak di bandara sementara Anda sedang berjuang di ruang berantakan kelas ekonomi, maka Anda tidak sendirian.

Pembagian kelas perjalanan udara memiliki efek nyata dan kadang-kadang berbahaya pada penumpang kelas kedua bahwa kabin first class di pesawat terbang berkorelasi terhadap peningkatan 4 kali lipat insiden "kemarahan udara" di kelas ekonomi.

Ketika penumpang kelas ekonomi berjalan menuju kabin mereka di kursi sempit harus melewati ruang penumpang eksekutif yang mewah, tingkat insiden kemarahan udara meningkat 7 kali lebih tinggi daripada jika tidak harus melewati ruang terebut.

Rata-rata insiden kemarahan terjadi di kelas ekonomi 0,14 kali per 1000 penerbangan jika tidak ada kabin kelas satu, tetapi meningkat menjadi 1,58 kali per 1000 penerbangan ketika ada kabin kelas satu dalam satu pesawat.

Pesawat terbang pada dasarnya versi miniatur masyarakat di mana perbedaan mencolok pelayanan menurut kelas sering menjadi penyebab utama kerusuhan sosial dan dapat diperpanjang untuk domain lainnya termasuk kapal, kereta api, stadion, konser dan ruang kantor.

Para ilmuwan pekan ini melaporkan analisis data yang dikumpulkan dari sebuah maskapai penerbangan internasional besar selama beberapa tahun dan ribuan penerbangan dengan syarat mereka sepakat tidak mengungkapkan nama maskapai.

"Penumpang kelas ekonomi masuk ke pesawat melewati ruang kelas satu memancing reaksi emosional dan bisa dibingkai sebagai reaksi frustrasi," kata Katherine DeCelles, ekonom manajemen University of Toronto.

Kemarahan udara sebenarnya cukup langka. Bentuk-bentuk kemarahan adalah sikap agrsif dan ledakan emosional yang mencakup penumpang menolak untuk duduk tenang atau membuat ancaman verbal kepada crew dan penumpang lain dalam penerbangan.

"Definisi umum kemarahan udara adalah perilaku yang membahayakan keselamatan penerbangan," kata DeCelles.

Para peneliti menemukan kehadiran kabin kelas pertama memprediksi kemungkinan kemarahan udara dari sejumlah faktor lainnya termasuk seberapa luas ruang untuk kaki, seberapa lebar kursi hingga berapa lama pesawat mengalami delay.

Kehadiran kelas pertama mengakibatkan lebih besar kemarahan mirip dengan efek delay penerbangan 9 jam 29 menit, tapi ketika penumpang ekonomi naik pesawat dari depan, bukan tengah, dan harus melihat kelas mewah kemungkinan kemarahan mirip efek delay 15 jam.

"Mungkin udara panas penerbangan membuat orang-orang lebih agresif juga, tapi kami tidak memiliki data suhu," kata DeCelles.

DeCelles dan rekan menyarankan maskapai penerbangan menahan diri dalam mengekspos ketidaksetaraan kelas pertama di depan wajah penumpang kelas dua misalnya mengliminasi sekat pemisah dan menghapus karpet merah di kabin kelas satu.

"Saya tidak menyarankan untuk menyingkirkan kelas-kelas dalam pelayanan dan itu bukan harapan pelanggan. Tapi secara umum pelanggan mengharapkan pelayanan dengan baik," kata DeCelles.

"Suatu saat saya berada di kelas ekonomi dan mereka memanggang kue coklat untuk penumpang kelas pertama saja tapi aroma sampai tercium penumpang kelas dua. Maskapai bisa melakukan cara untuk menjaga perasaan," kata DeCelles.

Jurnal : Katherine A. DeCelles and Michael I. Norton. Physical and situational inequality on airplanes predicts air rage, Proceedings of the National Academy of Sciences, May 2, 2016, DOI:10.1073/pnas.1521727113

Komentar

Popular

Tungau Wajah Demodex folliculorum dan Demodex brevis

www.LaporanPenelitian.com - Tungau kecil merayap di seluruh wajah Anda, tes DNA mengungkap kemahahadiran 2 spesies arakhnida hidup di kulit manusia. Demodex folliculorum dan Demodex brevis adalah teman dunia luar Anda paling intim.

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati.

Pemburu-Pengumpul Zaman Batu Mengobati Sakit Gigi Pakai Alat Batu dan Aspal

Penelitian ~ Pemburu-pengumpul Zaman Batu mengobati sakit gigi menggunakan alat tajam dan tar. Dokter gigi tidak mengebor dan menambal, tapi menggores dan melapisi. Temuan gigi menambah bukti bahwa beberapa bentuk kedokteran gigi telah muncul selama setidaknya 14.000 tahun lalu.

Dua gigi dari orang yang tinggal di Italia utara 13.000 hingga 12.740 tahun lalu menanggung tanda-tanda seseorang telah menghapus infeksi jaringan lunak bagian dalam. Daerah yang diolah kemudian ditutup dengan zat lengket seperti tar menggunakan alat batu, para ilmuwan melaporkan ke American Journal of Physical Anthropology.

Temuan menunjukkan bahwa teknik untuk menghapus bagian-bagian gigi yang terinfeksi gigi telah dikembangkan ribuan tahun sebelum fajar pertanian yang kaya diet karbohidrat sebagai penyebab utama merebaknya gigi berlubang. Petani mungkin sudah terbiasa menggunakan alat-alat batu untuk mengebor gigi berlubang sejak 9.000 tahun lalu.

Stefano Benazzi, antropolog University of Bologna, pada tah…