Langsung ke konten utama

Visualisasi Jejaring Mikroorganisme Kerajaan Hewan

Penelitian ~ Diagram menangkap pengaruh mikroba dalam kerajaan hewan, komputer menyalak data tahun 1950-2012 tumpang tindih zoonosis.

Visualisasi komputer mengeksprsikan beban global harmoni antara semua hewan di Bumi dengan menunjukkan semua bug perut, virus dan parasit berbagi satu sama lain.

Mikroorganisme menjajah manusia juga berkembang pada anjing dan sapi. Setidaknya 233 spesies bakteri, virus dan jamur berbagi hidup di dalam manusia dan anjing.

Jejaring sosial spesies menyerupai jalinan hidup benang bahwa kecocokan hewan dengan mikroba menarik hubungan antar spesies itu sendiri dengan para kru mikroba yang sama.

Setiap dot adalah spesies hewan, makhluk mengelompok berwarna seperti biru muda untuk ikan dan kuning untuk reptil. Manusia memiliki titik terbesar karena tuan rumah setidaknya 1.600 mikroba berbeda.

Jarak antar titik dan garis menunjuk banyak mikroba manusia juga berada pada anjing, babi dan sapi. Hewan peliharaan hidup di samping manusia, sehingga tumpang tindih mikroba tidak mengherankan.


Tapi manusia berbagi mikroba dengan ikan dan menjadi korban Cryptosporidium fayeri, parasit penyebab diare yang juga menginfeksi kangguru abu-abu timur, cukup mengherankan.

Para ilmuwan memeta jejaring sosial kerajaan saling berbagi tweet mikroba yang dapat digunakan sebagai informasi untuk menyelidiki dari mana berbagai penyakit berasal dan melompat antar spesies.

Sekitar 1.450 patogen berbeda dari manusia, triliunan mikroba berbagi tubuh yang biasanya hidup dalam damai dan benar-benar penting untuk kelangsungan hidup tiba-tiba bisa mematikan.

Semakin besar titik, semakin jenis patogen masing-masing spesies berinteraksi. Semakin dekat titik, semakin mikroba spesies memiliki kesamaan termasuk bakteri, virus, jamur, cacing parasit hingga organisme bersel tunggal protozoa.
Database of host-pathogen and related species interactions, and their global distribution

Maya Wardeh, Claire Risley, Marie Kirsty McIntyre, Christian Setzkorn & Matthew Baylis

Scientific Data, 15 September 2015, DOI:10.1038/sdata.2015.49

Komentar

Popular

Tungau Wajah Demodex folliculorum dan Demodex brevis

www.LaporanPenelitian.com - Tungau kecil merayap di seluruh wajah Anda, tes DNA mengungkap kemahahadiran 2 spesies arakhnida hidup di kulit manusia. Demodex folliculorum dan Demodex brevis adalah teman dunia luar Anda paling intim.

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati.

Pemburu-Pengumpul Zaman Batu Mengobati Sakit Gigi Pakai Alat Batu dan Aspal

Penelitian ~ Pemburu-pengumpul Zaman Batu mengobati sakit gigi menggunakan alat tajam dan tar. Dokter gigi tidak mengebor dan menambal, tapi menggores dan melapisi. Temuan gigi menambah bukti bahwa beberapa bentuk kedokteran gigi telah muncul selama setidaknya 14.000 tahun lalu.

Dua gigi dari orang yang tinggal di Italia utara 13.000 hingga 12.740 tahun lalu menanggung tanda-tanda seseorang telah menghapus infeksi jaringan lunak bagian dalam. Daerah yang diolah kemudian ditutup dengan zat lengket seperti tar menggunakan alat batu, para ilmuwan melaporkan ke American Journal of Physical Anthropology.

Temuan menunjukkan bahwa teknik untuk menghapus bagian-bagian gigi yang terinfeksi gigi telah dikembangkan ribuan tahun sebelum fajar pertanian yang kaya diet karbohidrat sebagai penyebab utama merebaknya gigi berlubang. Petani mungkin sudah terbiasa menggunakan alat-alat batu untuk mengebor gigi berlubang sejak 9.000 tahun lalu.

Stefano Benazzi, antropolog University of Bologna, pada tah…