Skip to main content

Co-Evolusi Pisang Kipas Heliconia tortuosa dan Kolibri

LaporanPenelitian.com - Tumbuhan tropis tahu tagihan bagi bunganya, burung kolibri tepat menyunting gula hnaya ketika panggilan datang.

Beberapa tanaman mendambakan paruh panjang. Salah satu tumbuhan tropis bahkan dapat mengenali siapa jenis burung kolibri yang menyeruput nektar dari bentuk tagihan.

Pisang Kipas (Heliconia tortuosa) hanya menerima serbuk sari dari burung dengan paruh yang sesuai dengan bentuk bunga bahwa fine tuning evolusi bersama antara tanaman dan penyerbuk lebih berlimpah dari dugaan.

Heliconia tortuosa tanaman penuh cinta dengan bunga merah ramping seperti tabung dikunjungi banyak spesies burung. Tapi burung berparuh panjang dan melengkung yang diperbolehkan.

"Masih banyak perdebatan bagaimana kompetisi ketat ketika Anda punya banyak pengunjung spesies berbeda," kata Matthew Betts, ekolog Oregon State University di Corvallis.

Di hutan hujan Kosta Rika yang terfragmentasi memiliki lebih dari 148 spesies penyerbuk dari burung hingga kupu-kupu. Tidak semua penyerbuk diizinkan mencapai tabung serbuk sari.

Mereka yang paling sukses adalah Burung Pertapa Hijau (Phaethornis guy) dan Violet Sabrewing (Campylopterus hemileucurus). Keduanya didukung paruh panjang dan melengkung.

"Lalu pertanyaannya apa isyarat tanaman memberitahu penyerbuk? Mereka tidak punya otak dan tidak bisa melihat, jadi apa yang mereka lakukan?" tanya Betts.

Burung dengan paruh panjang biasa melakukan perjalanan lebih jauh dibanding paruh pendek. Serbuk sari yang jatuh pada jarak jauh meminimalisir perkawinan sedarah sehingga gen tanaman lebih beragam.

"Jika sebuk sari jatuh pada jarak 20 meter, kemungkinan dari bunga tanaman sendiri atau saudara. Tapi serbuk sari pergi jauh tidak mungkin terkait," kata Betts.




Pollinator recognition by a keystone tropical plant

Matthew G. Betts1,2 et al.
  1. Department of Forest Ecosystems and Society, Oregon State University, Corvallis, OR 97331
  2. Department of Botany, National Museum of Natural History, Smithsonian Institution, Washington, DC 20013-7012
Proceedings of the National Academy of Sciences, March 2, 2015, DOI:10.1073/pnas.1419522112. Gambar: EOL; Video: Matthew G. Betts et al.

Comments

Popular

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati.

Tungau Wajah Demodex folliculorum dan Demodex brevis

www.LaporanPenelitian.com - Tungau kecil merayap di seluruh wajah Anda, tes DNA mengungkap kemahahadiran 2 spesies arakhnida hidup di kulit manusia. Demodex folliculorum dan Demodex brevis adalah teman dunia luar Anda paling intim.

Pemburu-Pengumpul Zaman Batu Mengobati Sakit Gigi Pakai Alat Batu dan Aspal

Penelitian ~ Pemburu-pengumpul Zaman Batu mengobati sakit gigi menggunakan alat tajam dan tar. Dokter gigi tidak mengebor dan menambal, tapi menggores dan melapisi. Temuan gigi menambah bukti bahwa beberapa bentuk kedokteran gigi telah muncul selama setidaknya 14.000 tahun lalu.

Dua gigi dari orang yang tinggal di Italia utara 13.000 hingga 12.740 tahun lalu menanggung tanda-tanda seseorang telah menghapus infeksi jaringan lunak bagian dalam. Daerah yang diolah kemudian ditutup dengan zat lengket seperti tar menggunakan alat batu, para ilmuwan melaporkan ke American Journal of Physical Anthropology.

Temuan menunjukkan bahwa teknik untuk menghapus bagian-bagian gigi yang terinfeksi gigi telah dikembangkan ribuan tahun sebelum fajar pertanian yang kaya diet karbohidrat sebagai penyebab utama merebaknya gigi berlubang. Petani mungkin sudah terbiasa menggunakan alat-alat batu untuk mengebor gigi berlubang sejak 9.000 tahun lalu.

Stefano Benazzi, antropolog University of Bologna, pada tah…