Saturday, February 14, 2015

Teknologi Interstellar Gargantua Menuju Lubang Hitam

LaporanPenelitian.com - Teknologi Interstellar melempar cahaya menuju lubang hitam berputar Gargantua.

Kode komputer inovatif yang digunakan untuk menghasilkan gambar ikonik dari wormhole, lubang hitam dan berbagai benda-benda langit memunculkan metode baru.

Tim yang bertanggung jawab untuk efek visual nominasi Oscar di pusat epik Interstellar Christopher Nolan berubah fiksi ilmiah menjadi fakta ilmiah dengan wawasan baru ke dalam efek kuat lubang hitam.

Kip Thorne, fisikawan teoritis California Institute of Technology (Caltech), menunjukkan ketika kamera mendekati lubang hitam yang berputar cepat yang dikenal sebagai caustic menciptakan konsentrasi di salah satu tepi.

"Saya menanyakan pertanyaan dan mungkin seminggu kemudian, kadang-kadang satu bulan, saya mendapatkan sajian dengan indah referensi jurnal," kata oliver James, peneliti di Double Negative.

Bukan pertama kalinya fisikawan menggunakan persamaan Relativitas Umum Einstein untuk menghasilkan film lubang hitam yang produksi Hollywood. Tapi kebanyakan resolusi lebih rendah dan kurang rinci.

Unsur yang paling mencolok di Gargantua adalah disc akresi, cincin bercahaya materi yang mengelilingi. Nolan tidak suka asimetri ini dan berpikir penonton tidak akan mengerti, sehingga tim membuat lebih lambat.

"Sebagai pembuat film kita benar-benar gembira bahwa ilmu kita mungkin digunakan dalam proyek-proyek NASA untuk melakukan hal-hal yang kita tidak pernah berpikirm," kata James.




Gravitational lensing by spinning black holes in astrophysics, and in the movie Interstellar

Oliver James1 et al.
  1. Double Negative Ltd., 160 Great Portland Street, London W1W 5QA, UK
Classical and Quantum Gravity, 13 February 2015, DOI:10.1088/0264-9381/32/6/065001
Tinuku
Bagikan :

No comments:

Post a Comment