Friday, November 7, 2014

Stres Membuat Taeniopygia guttata Lebih Ramah

www.LaporanPenelitian.com - Stres memiliki banyak efek negatif yang menyebabkan kecemasan dan kemarahan. Tapi bagi Burung Pipit Zebra (Taeniopygia guttata) stres membuat lebih ramah.

Stres tidak benar-benar positif atau negatif tapi hanya bagaimana organisme bereaksi terhadap tantangan. Menambahkan hormon stres dalam diet Burung Zebra Finch (Taeniopygia guttata) memiliki efek tak terduga positif.

Ketika burung mencapai kemerdekaan, mereka berakhir dengan lebih banyak teman dibanding rekan-rekan mereka yang tanpa stres. Efek halus menunjukkan bahwa stres lebih rumit daripada reputasi negatif.

Zebra finch memiliki keuntungan tertentu ketika mempelajari sosialitas. Tidak seperti tikus atau mencit, Pipit Zebra tidak menghabiskan banyak waktu dengan mengintimidasi orang lain untuk menegaskan dominasi.

"Finch melakukan segala sesuatu bersama. Mereka makan bersama, terbang dan bertengger bersama, tidur bersama," kata Neeltje Boogert, neurosaintis University of St Andrews di Skotlandia.

Pria dan wanita kawin dan tetap bersama-sama. Keturunannya cenderung mulai keluar bergaul dengan ibu dan ayah, akhirnya berangkat membentuk persahabatan independen mereka sendiri.

Boogert dan rekan memberi makan minyak kacang yang dibubuhi hormon kortikosteron yaitu hormon stres utama pada burung. Setelah 16 hari pola diet, semua dilepaskan ke sebuah kandang besar.

Microchip kecil terpasang di kaki dan barcode di pintu masuk ke setiap lumbung pakan. Ketika burung-burung muncul untuk camilan, Boogert tahu persis siapa saja yang makan dan tidak makan.

Hipotesis bahwa pipit terkena kortikosteron menjadi kurang sosial daripada lainnya. Tapi hasil sebaliknya, stres membuat lebih sosial, lebih ramah dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan banyak burung berbeda.
Developmental stress predicts social network position

Neeltje J. Boogert1 et al.
  1. School of Psychology and Neuroscience, University of St. Andrews, St. Andrews KY16 9JP, UK
Biology Letters, 29 October 2014, DOI:10.1098/rsbl.2014.0561, Gambar: Lip Kee Yap via Wikimedia Commons
Tinuku
Bagikan :

No comments:

Post a Comment