Skip to main content

Kerangka Hobbit Homo floresiensis Fitur Sindrom Down

Penelitian - Kerangka Hobbit yang ditemukan di Pulau Flores hanyalah manusia modern dengan sindrom Down, bukan spesies baru manusia awal. Sebuah tim mengatakan Homo floresiensis adalah patofisiologi kerangka.

Klaim baru menambah amunisi api perdebatan yang berkecamuk sejak fragmen yang tidak biasa digali lebih dari satu dekade lalu atas kerangka 'LB1' sebagai wanita dewasa setinggi 1 meter dengan tengkorak kecil, fitur asimetris dan kaki datar besar.

Sementara LB1 disebut Homo floresiensis memiliki fitur unik dengan sejumlah kesamaan spesies Homo habilis dan Australopithecus afarensis, Maciej Henneberg, klinisi University of Adelaide, dan rekan mengatakan fitur khas sindrom Down.

"Hipotesis kami konsisten melihat LB1 sebagai populasi abnormal Homo sapiens Australomelanesian terakhir, fitur-fiturnya mencerminkan beberapa penyebab yang kompatibel," kata Henneberg et al.

Jika sindrom Down diperhitungkan, kerangka sangat mirip spesies manusia modern lainnya di wilayah itu. Ilmuwan sebelumnya berspekulasi fitur kerangka hasil hipotiroidisme yaitu kekurangan yodium yang menyebabkan kretinisme.

"Sekitar sepertiga, jika tidak 40 persen pasien sindrom Down hipotiroid dan Down klasik terkait lingkar kepala kecil sehingga semua diklik bersama-sama di kepala," kata Henneberg.

"Ada laporan sekitar 2 tahun lalu tentang pengamatan pada asimetri wajah pasien sindrom Down dan mereka persis pola asimetri pada tengkorak LB1," kata Henneberg.

Evolved developmental homeostasis disturbed in LB1 from Flores, Indonesia, denotes Down syndrome and not diagnostic traits of the invalid species Homo floresiensis

Maciej Henneberg1 et al.
  1. School of Medical Sciences, The University of Adelaide, Adelaide, SA 5005, Australia
Proceedings of the National Academy of Sciences, August 4, 2014

Akses : DOI:10.1073/pnas.1407382111

Gambar: A, E. Indriati, B&C, D.W. Frayer

Comments

Popular

Agama Mendidik Anak-Anak Menjadi Serakah

Penelitian ~ Agama membuat anak-anak tidak bermurah hati. Keyakinan agama memiliki pengaruh negatif pada altruisme dan kepekaan sosial atau daya empati.

Tungau Wajah Demodex folliculorum dan Demodex brevis

www.LaporanPenelitian.com - Tungau kecil merayap di seluruh wajah Anda, tes DNA mengungkap kemahahadiran 2 spesies arakhnida hidup di kulit manusia. Demodex folliculorum dan Demodex brevis adalah teman dunia luar Anda paling intim.

Pemburu-Pengumpul Zaman Batu Mengobati Sakit Gigi Pakai Alat Batu dan Aspal

Penelitian ~ Pemburu-pengumpul Zaman Batu mengobati sakit gigi menggunakan alat tajam dan tar. Dokter gigi tidak mengebor dan menambal, tapi menggores dan melapisi. Temuan gigi menambah bukti bahwa beberapa bentuk kedokteran gigi telah muncul selama setidaknya 14.000 tahun lalu.

Dua gigi dari orang yang tinggal di Italia utara 13.000 hingga 12.740 tahun lalu menanggung tanda-tanda seseorang telah menghapus infeksi jaringan lunak bagian dalam. Daerah yang diolah kemudian ditutup dengan zat lengket seperti tar menggunakan alat batu, para ilmuwan melaporkan ke American Journal of Physical Anthropology.

Temuan menunjukkan bahwa teknik untuk menghapus bagian-bagian gigi yang terinfeksi gigi telah dikembangkan ribuan tahun sebelum fajar pertanian yang kaya diet karbohidrat sebagai penyebab utama merebaknya gigi berlubang. Petani mungkin sudah terbiasa menggunakan alat-alat batu untuk mengebor gigi berlubang sejak 9.000 tahun lalu.

Stefano Benazzi, antropolog University of Bologna, pada tah…