Saturday, December 21, 2013

Gerakan Penguin Emperor Aptenodytes forsteri

Penelitian - Kebijakan buka-tutup membantu kerumunan lalu lintas, gelombang Penguin Emperor (Aptenodytes forsteri) mengikuti aturan lalu lintas untuk tumbuh. Dalam rangka untuk bertahan hidup dalam suhu -50oC, emperor laki-laki berkumpul bersama dalam kelompok besar.

Para peneliti tertarik bagaimana kelompok tetap merajut erat dengan memasang sensor cahaya dan suhu individu burung antartika itu untuk melihat apa yang sedang terjadi. Cara terkoordinasi Penguin Emperor (Aptenodytes forsteri) menavigasi saling senggol.

Daniel Zitterbart dari Alfred Wegener Institute for Polar and Marine Research di Bremerhaven, Jerman, memfilmkan kerumunan dan menganalisis gerakan masing-masing penguin. Setiap langkah satu burung memicu gerakan terkoordinasi tetangga dalam kerumunan 100 sampai 3.000 penguin.

"Kami tidak tahu deskripsi gelombang ini. Kami ingin tahu bagaimana dan di mana mereka memicu dalam kerumunan dan bagaimana berkembang," kata Zitterbart.

Zitterbart dan tim menerapkan model matematis yang sering digunakan untuk mempelajari kemacetan di jalan raya. Model dapat memprediksi langkah demi langkah gerakan penguin individu dalam kerumunan seperti memprediksi tiap inci mobil di tengah kemacetan.

"Jika mereka ingin pindah, tidak perlu putus sehingga bisa bergerak bersama-sama. Ini berarti penguin dapat terus bergerak sementara masih meringkuk bersama untuk tetap hangat," kata Zitterbart.

"Sperti struktur kristal yang tidak pernah sempurna, bergerak lebih dekat bersama-sama membantu untuk menutup ruang. Dan dari sana mereka melakukan perjalanan sebagai gelombang besar," kata Zitterbart.

Penelitian sebelumnya menunjukkan penguin bergerak terkoordinasi seperti gelombang di stadion. Laki-laki menetaskan telur dengan menyeimbang di ujung kaki dan menutupi dengan lapisan kulit berbulu. Salah satu dugaan gerakan ini membantu penguin memutar telur sehingga satu sisi tidak terlalu lama dingin.




The origin of traveling waves in an emperor penguin huddle

R C Gerum1 et al.
  1. Department of Physics, University of Erlangen-Nuremberg, Germany
New Journal of Physics 16 December 2013

Akses : DOI:10.1088/1367-2630/15/12/125022

Gambar: Mtpaley via Wikimedia Commons
Video: R C Gerum et al., DOI:10.1088/1367-2630/15/12/125022
Tinuku
Bagikan :

No comments:

Post a Comment