Wednesday, October 16, 2013

Bonobo Pan paniscus Saling Menghibur dan Empati

Laporan Penelitian - Bonobo muda saling menghibur. Kesamaan antara perkembangan emosional bonobo (Pan paniscus) dan anak-anak menunjukkan kera mengatur emosi dengan cara mirip manusia.

Para ilmuwan mengamati bonobo (Pan paniscus) di Lola ya Bonobo Sanctuary dekat Kinshasa, ibukota Republik Demokratik Kongo. Rinci kehidupan sosial sehari-hari di pengungsian memungkinkan untuk mengukur bagaimana mengelola emosi sendiri serta bereaksi terhadap emosi orang lain.

Bonobo pulih dengan cepat dan mudah dari gejolak emosional mereka sendiri setelah kalah berkelahi. Sebuah catatan bahwa bonobo lebih sering memberikan kenyamanan tubuh seperti mencium, memeluk dan menyentuh kepada mereka yang mengalami kesulitan.

Bonobo seperti simpanse memiliki genetik mirip manusia. Tapi bonobo secara luas dianggap hominidae paling empatik. Jika cara bonobo menangani emosi mereka sendiri memprediksi bagaimana mereka bereaksi terhadap orang lain, ini mengisyaratkan regulasi emosi seperti kemampuan meredam emosi.

"Dengan mengukur ekspresi penderitaan serta bagaimana mengatasi, kami mengkonfirmasi bahwa regulasi emosi yang efisien merupakan bagian penting dari empati," kata Frans de Waal, primatolog Yerkes National Primate Research Center di Emory University, Atlanta.

"Empati memungkinkan kera besar menyerap penderitaan orang lain. Bonobo yatim piatu yang mengalami trauma terhambat perkembangan emosional, kompetensi pergaulan lebih buruk dibandingkan rekan-rekan yang dibesarkan bersama ibu," kata de Waal.

Pengungsian Bonobo di dekat Kinshasa mencakup banyak korban perburuan daging. Ibu pengganti manusia peduli kepada bonobo remaja yang terhapus dari ibunya pada usia dini. Perawatan berlanjut selama bertahun-tahun sampai bonobo ditransfer ke kandang berhutan dengan bonobo segala usia.

"Dibandingkan dengan rekan-rekan yang dibesarkan oleh ibu mereka sendiri, anak-anak mengalami kesulitan mengelola rangsangan emosional," kata Zanna Clay, primatolog Yerkes National Primate Research Center.

"Mereka sangat marah, berteriak beberapa menit setelah bertengkar dibandingkan dengan remaja yang dibesarkan bersama ibu, siapa yang akan snap keluar dari sana dalam hitungan detik," kata Clay.




Development of socio-emotional competence in bonobos

Zanna Clay1 and Frans B. M. de Waal1
  1. Living Links, Yerkes National Primate Research Center, Emory University, Atlanta, GA 30322
Proceedings of the National Academy of Sciences

Akses : DOI:10.1073/pnas.1316449110

Gambar: Zanna Clay
Video: Zanna Clay and Frans B. M. de Waal, DOI:10.1073/pnas.1316449110
YouTube: http://www.youtube.com/PenelitianTV
Tinuku
Bagikan :

No comments:

Post a Comment