Sunday, September 22, 2013

Kemana Lagi NASA Voyager 1?

Laporan Penelitian - Ke mana pelopor wahana antar bintang Voyager selanjutnya? Langit yang terlihat gelap mungkin tempat peristirahatan masa depan wahana NASA Voyager 1 dan 2.

Setelah bertahun-tahun rumor bahwa wahana kembar NASA Voyager rusak karena tanpa perlindungan radiasi Matahari, para ilmuwan NASA mengumumkan pekan lalu bahwa wahana Voyager 1 telah memasuki ruang antar bintang pada bulan Agustus tahun lalu.

Voyager 1 memiliki cukup bahan bakar nuklir untuk kerja sains sampai tahun 2025 dan kemudian mati selamanya. Pada lintasan saat itu probe harus berakhir dalam waktu 1,5 tahun cahaya dari bintang Camelopardalis. Tidak ada yang tahu apakah ada planet di sekitar bintang itu, juga alien pada saat probe tiba.

"Tapi jika mereka ada, mungkin mereka menangkap Voyager 1," kata Tom Krimigis, anggota misi dari Johns Hopkins University di Baltimore.

Sejak tahun 2004 Voyager 1 menembus zona perbatasan heliosphere, gelembung streaming magnetik ditiup oleh partikel bermuatan Matahari.

Gerakan benda-benda di luar heliosphere menunjukkan gas yang dibebankan atau plasma yang mengisi ruang antara bintang jauh lebih padat.

Osilasi plasma yang memukul probe terlihat pada akhir 2012 dan awal 2013 yang menunjukkan kepadatan meningkat dan sekarang sekitar 40 kali lebih tinggi dari sebelumnya. Ekstrapolasi mundur, kenaikan harus sudah mulai pada tanggal 25 Agustus 2012.

Sebaliknya probe melihat kelebihan sinar kosmik galaksi dari sumber luar heliosphere. Voyager 1 telah benar-benar menyeberang. Probe mungkin tidak lagi bermandikan partikel Matahari, tetapi sinar kosmik galaksi. Hal ini menunjukkan Voyager 1 berada di zona transisi akhir.




Gambar: NASA/JPL-Caltech
Video: NASA Jet Propulsion Laboratory
Tinuku
Bagikan :

No comments:

Post a Comment